Selasa, 31 Maret 2015

Seri Somplak dan Jancuk - Kenaikan BBM

Hari Selasa yang agak mendung, Jam 10.00 Pagi, saatnya coffe time untuk pekerja-pekerja di sebuah fabrikasi di Batam. Dua orang kawan sedang menyeruput kopi Latte hasil bikinan mesin yang disediain sama kumpeni tempat mereka bekerja.

Jancuk: Napa? Kok mukamu burem gitu, dah monyong tambah ancur tu muka.

Somplak: Ki lho Cuk, aku puyeng mikir BBM naik lagi, semalam ngisi si Ceria kaget juga ternyata sekarang Premium Rp.7.300/liter, perasaan di tipi nggak ada pengumuman apa-apa, isinya Olga semua.

Jancuk: Gayamu Plak, ngrokok Surya 16 masih kuat, BBM mundak berapa ratus rupiah ae kaget.

Somplak: Matamu Cuk, aku ra ngrokok ra po po, kalau nggak ada bensin yo nggak iso mangkat kerjo. Bentar lagi harga barang pasti naek kabeh. Pasti ujung-ujungnya ongkos sewa tekong naik juga. Kan susah juga kalau mau mancing.

Jancuk: Prett, jare gaji wis dua digit, mosok sih gara-gara BBM naek segitu, ndak iso mancing meneh. Lebay koen iku.

Somplak: Lebay ndasmu, mbok kiro kabeh wong kayak kita? Awakmu ndak mikirno helper-helper yang gajinya ngepas sama UMK yo? Banyakan engineer kayak kita atau helper kayak mereka. Kita mungkin nggak berasa lha buat mereka-mereka itu opo nggak merem melek? Nanti ujung-ujungnya tambah banyak begal di jalan-jalan.

Jancuk: Halah, sok mikir negoro, palingan awakmu nggak bisa moved on. Gara-gara nggak seneng aja sama Pak Jokowi, dulu ndukung Pak Prabowo kan? Apapun kebijakan yang dibuat Pemerintah pasti kontra, nggak ada bagusnya. Coba kalau Pak Prabowo yang jadi Presiden pasti ndak bakalan awakmu ngomong gitu.

Somplak: Tambah retak ndasmu. Ndisik awakmu tau kepleset ning kamar mandi nggak konangan yo? Ini sudah ndak ada hubungannya lagi sama Jokowi vs Prabowo, itu sudah basi, wis lewat. Sekarang ini masalah antara Presiden/Pemerintah dan Rakyatnya, siapapun presidennya, titik. Aku ndak ada sentimen pribadi sama personalnya, tapi keputusan yang dibuat ki lho, disitu saya merasa jiiaancukkkk..

Jancuk: Wis ta lah, kita ikuti aja keputusan pemerintah toh kita juga bisanya omong tok, anggep aja pengorbanan kecil buat negara. Yang penting ikhlas, semoga menjadi barokah. Kan subsidi BBM dialihkan untuk yang lainnya. Lah po kowe aja yang jadi Presiden? Kok ketoke koyo iso wae, sok keminter nglebihi tim ahlinya pemerintah.

Somplak: Matamu. Lha awake dewe iki nggawe gambar topside wae sek sering salah kok ngimpi jadi presiden? Yen masalah ikhlas, InshaAllah aku nggak ikhlas. Lha APBN itu kan salah satu sumber utamanya dari Pajak, awakmu jangan-jangan belum nglapor SPT Tahunan yo? Itu juga pengorbanan. Makanya aku sering sesak napas kalau nengok mobil plat merah ketemu di Nagoya Hill atau Pantai Mirota. Juancuukkk pollll. Opo maneh ngelihat photo selfie aparat lagi studi banding piknik ke luar negeri.

Jancuk: Halah, palingan awakmu juga asline kepengen, tapi karena nggak iso, yo cuma komplain aja. Coba kalau awakmu yang jadi pegawai negeri terus disuruh studi banding ke luar negeri pasti langsung berangkat juga.

Somplak: Jiancukk, moga-moga wae awakku masih dikasih hati nurani sama Gusti Allah. Dah kerja lagi sana, lama-lama ngliat mukamu kok tambah emosi aku. Suwe-suwe tak sawat Iphone juga ngko.


Mohon maaf, kejadian diatas adalah fiktif belaka, dialog diatas sebenarnya adalah monolog antara saya dan alter ego saya yang mungkin sudah tak tertahankan lagi untuk dikeluarkan. Meskipun Simbok (Ibu) saya selalu mengajarkan saya untuk “ojo nggresulo” (jangan mengeluh), karena mengeluh mungkin sangat dekat dengan rasa ketidak bersyukuran kita terhadap apa yang sudah diberi oleh Gusti Allah. Tapi apa mau dikata, kali ini sakitnya tuh benar-benar disini.  

2 komentar:

  1. sepurone cak mbrok,, nek tak sawan2 critone sampeyan ini tenanan.... aku gelem di sawat iphone....apalagi red devil jigging master itu :D :D

    BalasHapus
  2. Lha kok telat sampeyan, JM Ocean Devilku wis dadi antena tipi ning mburi omah.. Wakakakakakakaka.. Ki sopo yo? kok ketokane aku kenal..

    BalasHapus